Alpha Investasi | Aplikasi Investasi Saham Terbaik untuk Pemula

Logo Alpha Investasi

Inflasi Adalah? Simak Arti, Penyebab, Cara Mengatasi & Dampak Inflasi

Daftar Isi
Inflasi Adalah

Dalam memilih sebuah saham, faktor fundamental yang perlu diperhatikan tidak hanya kondisi keuangan perusahaan penerbit instrumen investasi tersebut tetapi juga kondisi perekonomian makro secara umum. Salah satu variabel ekonomi makro yang berperan penting dalam investasi adalah inflasi.

Inflasi adalah kenaikan harga barang dan jasa secara serentak dalam periode waktu tertentu. Pahami apa itu inflasi, dampak, dan cara mengatasinya dalam investasi saham dengan membaca artikel berikut ini.

Apa Itu Inflasi?

Apa Itu Inflasi

Kata inflasi sendiri berasal dari Bahasa Inggris. Secara bahasa, dalam kamus Merriam-Webster arti inflasi adalah kenaikan harga barang secara terus menerus yang umumnya dikarenakan adanya peningkatan jumlah uang beredar di pasaran dan peningkatan kredit relatif terhadap jumlah barang dan jasa.

Di Indonesia, inflasi dihitung berdasarkan data harga barang-barang konsumen yang telah dikumpulkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) setiap tahunnya.

Inflasi terbagi ke dalam beberapa jenis, yaitu:

  1. Inflasi ringan. Inflasi ringan terjadi ketika kenaikan harga barang dan jasa “hanya” di bawah 10%.
  2. Inflasi sedang. Kenaikan serentak harga barang dan jasa bisa disebut inflasi sedang jika menembus angka 10%-30% dalam satu tahun.
  3. Inflasi berat. Inflasi disebut sebagai berat ketika hanya dalam satu tahun saja harga barang dan jasa bisa naik 30% hingga 100%. Misalnya, untuk membeli sembako (sembilan bahan pokok), tahun lalu masyarakat hanya mengeluarkan uang Rp100.000, namun tahun ini untuk membeli barang yang sama dibutuhkan Rp130.000-Rp200.000. Maka kenaikan harga sembako tersebut tergolong berat.
  4. Inflasi sangat berat. Inflasi sangat berat terjadi ketika kenaikan harga barang dan jasa di atas 100% hanya dalam 1 tahun saja.

Inflasi sebenarnya merupakan fenomena yang umum terjadi di perekonomian modern. Hal ini karena pada tingkat tertentu inflasi adalah diakibatkan oleh pergerakan ekonomi masyarakat di sebuah negara. Hanya saja, tugas pemerintah dalam hal ini otoritas moneter seperti Bank Indonesia adalah untuk membuat tingkat inflasi di sebuah negara bisa terjaga.

Kebalikan dari inflasi adalah deflasi atau penurunan harga barang dan jasa secara serentak. Meskipun terdengar bagus, namun deflasi seringkali mengindikasikan adanya perlambatan ekonomi, sehingga tetap harus dikelola dengan baik.

Baca juga: Tips Cara Menghitung & Menyiapkan Dana Darurat

Penyebab Inflasi

Penyebab Inflasi

Secara umum, terdapat dua hal yang menyebabkan inflasi.

1. Kenaikan Biaya Produksi (Cost Push Inflation)

Sederhananya, ketika harga bahan baku naik maka mau tidak mau perusahaan harus meningkatkan harga jual. Apabila hal ini terjadi secara serentak dalam banyak barang dan jasa sekaligus, maka akan terjadi inflasi.

Apabila dirinci kembali, kenaikan biaya produksi bisa disebabkan oleh beberapa faktor berikut:

  1. Penurunan nilai tukar mata uang. Ketika nilai tukar rupiah terhadap dolar maupun mata uang asing lainnya mengalami penurunan (depresiasi), maka biaya untuk mengimpor bahan baku dari negara lain tersebut akan jadi lebih mahal. Misalnya, kamu memiliki usaha yang mengimpor tas dari China. Ketika 1 renminbi (rmb) sama dengan Rp2.000, untuk mendapatkan 1 tas seharga RMB 1000 kamu hanya perlu mengeluarkan uang Rp2.000.000. Namun ketika nilai tukar rupiah terhadap rmb turun menjadi 1 rmb sama dengan Rp2.200, maka untuk mendapatkan barang yang sama kamu harus mengeluarkan uang sebesar Rp2.200.000.
  2. Inflasi luar negeri. Kenaikan harga barang dan jasa di negara mitra juga bisa berdampak pada impor bahan baku di Indonesia. Misalnya, China mengalami inflasi sebesar 10%, sehingga gaji karyawan di negara tirai bambu tersebut naik 10%. Hal ini berakibat harga jual produk-produk dari China juga bisa lebih mahal, termasuk produk yang diekspor ke Indonesia.
  3. Kenaikan harga barang dan jasa strategis. Barang dan jasa strategis ini adalah barang dan jasa yang dikelola oleh pemerintah karena menyangkut hajat hidup orang banyak, seperti BBM dan listrik. Kenaikan harga BBM misalnya, bisa membuat biaya distribusi dan produksi produk meningkat, sehingga meningkatkan harga jual produk tersebut.

2. Tingginya Permintaan Barang dan Jasa (Demand Pull Inflation)

Sesuai dengan hukum permintaan dan penawaran, kalau jumlah permintaan sebuah barang dan jasa lebih besar dibandingkan dengan jumlah supply-nya, maka harga barang dan jasa tersebut akan mengalami kenaikan. Apabila kenaikan harga ini terjadi secara serentak maka bisa terjadi inflasi. Contonya mudah saja, yaitu harga sembako menjelang Hari Raya Idul Fitri.

Mendekati Idul Fitri, biasanya inflasi produk sembako tinggi karena masyarakat berbondong-bondong membeli sembako untuk kebutuhan hari raya, entah itu untuk memasak opor, membuat kue atau bahkan zakat. Dalam ranah makro, inflasi juga bisa disebabkan oleh adanya ekspektasi inflasi (expected inflation).

Ekspektasi inflasi adalah perkiraan inflasi yang akan terjadi di masa depan dengan mempertimbangkan data-data historis variabel makro ini dan berbagai kebijakan yang bisa berpengaruh terhadapnya.

Ketika seorang investor mendapatkan informasi mengenai ekspektasi inflasi atau dapat menghitung hal ini secara mandiri, maka bukan tidak mungkin ekspektasi inflasi ini akan mempengaruhi keputusan investasinya di masa depan.

Baca juga: Cara Mencapai Financial Freedom Beserta Arti & Pengertiannya

Dampak Inflasi

Dampak Inflasi

Secara umum, dampak utama dari inflasi adalah penurunan daya beli masyarakat. Misalnya, tahun lalu uang Rp 100,000 bisa digunakan untuk membeli sembako, namun dengan adanya inflasi sebesar 30%, saat ini perlu uang sebesar Rp 130,000 untuk membeli sembako yang sama. Karena potensi penurunan daya beli inilah sebaiknya kamu membeli instrumen investasi dengan return di atas tingkat inflasi.

Irving Fisher dalam persamaannya yang terkenal disebut dengan Fisher equation menyebutkan bahwa keuntungan bersih atau real interest rate dari sebuah instrumen investasi entah itu tabungan atau lainnya setara dengan nominal interest rate dikurangi dengan tingkat inflasi, atau:

Real Interest Rate ≈ Nominal Interest Rate − Inflation Rate

Misalnya, tahun lalu kamu membeli sebuah saham senilai Rp100.000 dengan return sebesar 35%. Tahun ini, kamu menjual semua saham tersebut dan mendapatkan pendapatan sebesar Rp 135.000 (100.000 ditambah 35%).

Semua pendapatan tersebut kamu gunakan untuk membeli sembako yang telah mengalami inflasi 30% di atas. Maka, dari investasi tersebut kamu masih mendapatkan keuntungan (real interest rate) sebesar Rp 5,000 atau 5% dari 100.000.

Nilai ini diperoleh dari:

5% atau real interest rate = 35% sebagai nominal interest rate – 30% sebagai tingkat inflasi.

Baca juga: 5 Tipe Menabung Sesuai dengan Tujuan yang Diinginkan

Cara Mengatasi Inflasi

Inflasi umumnya diatasi oleh bank sentral (Bank Indonesia) dengan cara mengurangi jumlah supply uang di pasaran. Hal ini biasanya dilakukan dengan cara meningkatkan suku bunga acuan dengan tujuan supaya masyarakat lebih memilih untuk menabung alih-alih membelanjakan uangnya.

Selain itu, bank sentral juga akan menjual surat berharga yang mereka miliki (Sertifikat Bank Indonesia) dan mematok bunga simpanan untuk bank umum yang tinggi. Tujuan dari mengatasi inflasi adalah, supaya bank umum membeli surat berharga tersebut dan menyimpan uangnya di bank sentral, dengan demikian mereka tidak memiliki dana berlebih untuk disalurkan dalam bentuk kredit.

Baca juga: Contoh & Cara Membuat Rencana Keuangan Pribadi

Investasi adalah langkah bijak untuk menjaga dan meningkatkan nilai aset kamu dalam menghadapi inflasi. Memahami inflasi, penyebab, dampak, dan cara mengatasinya adalah bagian penting dalam merancang strategi investasi yang efektif. Dengan memilih instrumen investasi yang tepat dan mempertimbangkan faktor-faktor fundamental serta makroekonomi, kamu bisa melindungi daya beli dan mencapai tujuan keuanganmu.

Alpha Investasi hadir sebagai mitra terpercaya dalam perjalanan investasi kamu. Dengan informasi terbaru, analisis mendalam, dan rekomendasi saham yang tepat, Alpha Investasi membantu kamu membuat keputusan investasi yang lebih cerdas dan tepat sasaran. Jangan tunggu lagi, download aplikasi Alpha Investasi lewat App Store atau Play Store sekarang juga dan mulailah meraih keuntungan maksimal dari investasi kamu!

Your subscription could not be saved. Please try again.
Your subscription has been successful.

Update Info Financial Terbaru

Scroll to Top